Home Kisah Hikmah Kisah Perjuangan Dakwah di Pedalaman Halmahera

Kisah Perjuangan Dakwah di Pedalaman Halmahera

by Anggada R.
Kisah dakwah di hutan Halmahera

Kisah Perjuangan Dakwah di Pedalaman Halmahera – Awalnya, tak terlintas apapun di benak Yusuf Sunarko. Bahwa, ia akan diterjunkan bebas seorang diri, merintis dakwah di Maba, Halmahera Timur, Maluku Utara. Daerah yang sangat asing baginya, baik itu secara struktur sosiologis, maupun geografisnya. Karena ia sendiri berasal dari Malang, Jawa Timur. Dan belum pernah merantau di pulau seberang.

Tak ayal. Mulanya ia sempat dilanda kebingungan untuk memulai langkah dakwah. Maklum. Jangankan lahan untuk membangun pesantren. Sekedar tempat tinggalpun, ia mengontrak di salah satu rumah milik warga. Di tengah kekalutan memikirkan strategi gerakan. Ia pun terlilit persoalan pribadi. Tidak ada pemasukan. Jadilah ustadz Yusuf, panggilan akrabnya, mengonsumsi apa saja yang tersedia di rumah kontrakan. Yang penting perut terganjal.

Kisah dakwah Ust Yusuf Sunarko Halmahera

Kisah dakwah Ust Yusuf Sunarko Halmahera

Tantangan Dakwah

“Sering juga tidak makan,” kisahnya. Meski demikian kondisi yang dialami. Laki-laki ramah ini tidak ingin mengalah dengan keadaan. Ia tetap berupaya berjuang, menjalankan amanah dakwah yang telah dipikulkan di pundaknya, sejak dibacakannya Surat Keputusan (SK) Penugasan, dari STAI Luqman al-Hakim, Surabaya, tahun 2010 silam.

Maka mulaillah Yusuf melakukan kunjungan ke rumah-rumah warga. Targetnya adalah anak-anak. Ia ingin mendirikan Taman Pembelajaran al-Qur’an (TPQ). Alhamdulillah, beberapa warga merespon positif. Mereka mempercayakan pendidikan kepadanya. Tapi lambat laun, ia merasakan ada keganjalan.

“Sekian lama berjalan, saya menilai perkembangan dakwah lambat sekali. Keterlibatan masyarakat pasif. Murid-murid justru berkurang,” ujarnya. Yang nampak malah ada kesan menjaga jarak. Tidak ingin terus berlanjut, akhirnya ia mencoba melakukan penyelidikan. Bertanya kepada kepada warga atau pendatang yang sudah akrab dengannya. Ketemulah persoalannya. Ternyata dilatarbelakangi oleh kekhawatiran, kalau para pendatang akan menguasai orang-orang pribumi. Agar tak menimbulkan kecurigaan, pria bertubuh ramping ini sangat berhati-hati melangkah dalam mensosialisaikan tugasnya kepada masyarakat.

Sebagai langkah awal untuk memecah kebekuan, kembali silaturrahim digalakkan. Rumah-rumah didatangi. Masjid-masjid dikunjungi. Tidak hanya itu. Pihak pemerintah (Wakil bupati) juga ditandangi. “Pihak pemerintah saat itu sangat mendukung gerakan kita. Dan siap menjalin kerja sama,” kata Yusuf. Tapi, tidak demikian dengan masyarakat. Mereka masih belum menunjukkan adanya perubahan sikap. Meski telah beberapa kali bersilaturrahim, dan berusaha menjelaskan dengan jujur maksud dari kedatangannya, hanya dua-tiga warga saja yang berkenan menerima.

Dai Tangguh Halmahera

Dai Tangguh Halmahera

Pertolongan Allah

Sadar langkahnya kurang efektif, ide cemerlangpun muncul dibenak Yusuf. “Kalau respon masyarakat kurang baik terhadap pendatang, berarti saya harus mampu mengajak salah satu warga sekitar untuk bersama berjuang di medan dakwah”, pikirnya. Maka mulailah Yusuf mencari sosok pejuang yang siap dipinang. Tapi apa boleh buat. Mencari teman dakwah saat itu, bak mencari jarum di tumpukan jerami. Setiap kali mengajak, sebanyak itu pula mendapat penolakan. Dan kondisi ini terus berlanjut hingga memasuki bulan ke delapan.

“Sulit sekali menemukan kawan berjuang. Karena itu, berbulan-bulan perkembangan dakwah jalan di tempat. Saya hanya mengajar segelintir anak di kontrakan”, ungkapnya. Dalam menghadapi kondisi yang demikian, laki-laki asli Malang ini mengaku doa-lah yang menjadi senjata utamanya untuk meminta pertolongan Allah. Setiap selesai sujud, ia terus memohon agar Allah meringankan tugas yang tengah diembannya. Harapan agar mendapat teman berjuang dari anak pribumi juga terus ia munajatkan kepada Allah.

Allah Maha Pengabul doa. Akhirnya mengijabah doa Yusuf. Entah mendapat informasi dari mana, suatu hari datang kepadanya salah seorang pemuda dari desa seberang yang mengutarakan minatnya untuk berjuang bersama-sama. Mendapati permintaan itu, Yusuf sangat girang dan bersyukur atas terijabahnya do’a. “Kejadian itu merupakan salah satu pengalaman rohani yang tak terlupakan. Saya sangat tidak menyangka Allah mengijabah permintaan saya, agar diberi teman berjuang dari orang pribumi”, jelasnya dengan nada penuh haru.

Dan benar saja, lambat laun sejak kedatangan teman barunya itu, warga mulai menyambut seruan Yusuf. Dengan berbondong-bondong mereka mendaftarkan putra-putri mereka belajar mengaji Al-Qur’an di tempat kediamannya. Karena semakin hari semakin banyak, akhirnya tempat tinggalnya tidak lagi memumpuni. Yusuf dan kawannya pun menghadap wakil bupati, untuk turun tangan mengembangkan pendidikan al-Qur’an yang mereka rintis. Alhamdulillah beliau sanggup mengulurkan bantuan berupa tiga lokal ruangan untuk digunakan tempat mengaji. Ratusan anak-anak telah mengaji di tempat ini.

Dakwah Dai Tangguh Ust Yusuf Sunarko

Dakwah Dai Tangguh Ust Yusuf Sunarko

Perkembangan Pendidikan

Sukses mendirikan TPQ, timbul asa untuk merintis sekolah Islam. Maka mulailah dirintis. Ternyata, anemo masyarakat pun sangat tinggi. Muridnya sudah mencapai 230-an. Yang menarik, bukan hanya fisik dan jumlah murid yang mengalami kemajuan. Secara kualitas, juga cukup cemerlang. Terbukti tidak sedikit anak dari pejabat setempat yang mempercayakan pendidikan anak-anak mereka di lembaga rintisannya.

Memasuki tahun ke sepuluh ini. Selain TPQ, SD, dan pondok putri, juga tengah dirancang pendirian pondok putra. Untuk sementara, karena belum ada tempat, hanya putri yang berasrama. Sedangkan putra kembali pulang ke rumah masing-masing. “Minta doa dan dukungannya. Insya Allah ini tengah merintis pondok pesantren putra. Sudah ada tiga mutiara Halmahera yang siap dibimbing” ucapnya.

Anak didik Ustadz Yusuf Sunarko begitu teguh dan bersemangat untuk belajar di Pesantren Hidayatullah Halmahera Timur yang dia rintis. “Kami harus memulai sesuatu yang tidak ringan, dimana tahun ini kami membuka SMP untuk menfasilitasi anak yang lulus perdana di SD,” terang Ustadz Yusuf.

Hal itu untuk memberikan layanan pendidikan yang integratif antara sains dan agama, sehingga bisa ikut membantu pemerintah mencerdaskan kehidupan bangsa. Tentu saja perjuangan ini sangat menantang, pasalnya kami membamgun SMP meskipun tidak ada modal sama sekali,” jelasnya. “Bangun SMP tapi kelas gak ada, fasilitas apalagi, hanya segelintir guru dan keihlasan kami untuk mencerdaskan kehidupan bangsa, agar generasi muda di Halmahera Timur juga bisa ikut membangun daerahnya,” imbuhnya.

Harapan dan motivasi Ustadz Yusuf terus berkobar meskipun rintangan terus menghadang “Insya Allah kami akan terus berjuang sampai batas kemampuan kami, sampai Allah menentukan takdir kami”, tutupnya. Mari bantu Ustadz Yusuf Sunarko dalam berjuang mendidik santri-santrinya di Pedalaman Halmahera, untuk Indonesia lebih maju dan beradab. Tak hanya Ust. Yusuf Sunarko, perjuangan dakwah yang luar biasa juga dilakukan oleh seorang dai di pelosok NTB, kisah lengkapnya di Dakwah di Pedalamam NTB. *Anggada R/dikutip dari www.integral.sch.id

0 comment

You may also like

Leave a Comment